Blog Tentang Artikel, Makalah, Tips, dll

Profil Serta Karya Fatima Mernissi

Fatima Mernissi dilahirkan tahun 1940 di Fez, Maroko. Dia tumbuh dewasa di suatu harem bersama dengan ibu nya, para nenek dan para saudari lainnya. Suatu harem yang di jaga dengan ketat oleh suatu penjagaan sedemikian rupa sehingga wanita-wanita tidak bisa lepas dari itu. Harem telah dengan baik dirawat dan dilayani oleh seorang pelayan pelayan wanita. Nenek nya, Yasmina, adalah salah satu dari sembilan isteri tetapi nasib yang sama tidak jatuh atas ibu nya. Bapak nya hanya mengambil satu isteri dan tidak memilih poligami sejak kaum nasionalis menolak poligami. Meskipun demikian, ibu nya adalah orang buta huruf sebab dia menghabiskan semua waktu nya di dalam harem.

Ketika dia dilahirkan, Nasionalis Maroko dengan sukses membebaskan kolonisasi negeri itu dari aturan Penjajah Perancis. Seperti yang dia katakan, ".... jika aku dilahirkan dua tahun lebih awal, aku tidak akan memperoleh pendidikan. Aku dilahirkan di waktu yang tepat." Kaum Nasionalis yang melawan/ berperang melawan Perancis berjanji untuk menciptakan Maroko Baru dengan persamaan untuk semua orang. Perempuan dan Laki-laki mempunyai akses yang sama untuk mendapat pendidikan. Kaum Nasionalis juga ingin menghapuskan praktek poligami.

Fatima beruntung walaupun hidup nya di dalam suatu harem, dia mendapat kesempatan untuk memperoleh suatu pendidikan lebih tinggi. Dalam bukunya The Harem Within (Di dalam Harem itu) , Mernissi menceritakan kepada kita sekitar masa kanak-kanak nya di dalam harem di Fez tetapi ini hanya bagian dari buku masa kanak-kanak nya yang tidak sebagus seperti yang dilukiskannya dalam buku itu. Sebagai contoh, walaupun dia menggambarkan hidup di dalam harem dengan menarik, dia tidak mengabaikan tekanan bagi mereka yang ada di dalamnya. Dia menerangkan bagaimana wanita-wanita di dalam harem menghadap langit dan bermimpi hal-hal sederhana seperti berjalan dengan bebas di jalan, atau bagaimana mereka paling tidak dapt mengintip dunia luar melalui sebuah lubang kunci.

Bagi Mernissi, Orang barat selalu mengkhayalkan harem sebagai perbentengan (kastil). Dia membedakan antara harem kelas satu (kerajaan) dan harem yang biasa (domestik). Imajinasi Orang barat adalah tentang harem kelas satu nya orang kuat dan kaya dengan beratus-ratus para budak wanita menjaga dengan keras oleh seorang kasim. Harem semacam ini berhenti beroperasi pada Perang Dunia I, ketika Kerajaan Ottoman dihancurkan dan praktek itu telah terlarang oleh Para penguasa barat yang baru. Mernissi tinggal/hidup di suatu harem yang biasa yang masih tersisa Negara-Negara Teluk.

Sejak dia kecil, Mernissi telah dilibatkan dalam pergolakan pemikiran nasional dan menumbuhkan pertanyaan-pertanyaan liar sebagai contoh pada batas tertentu memaksakan antara anak-anak lelaki dan anak-anak perempuan. Si kecil Mernissi bertanya, jika ada persetujuan batas antara anak-anak lelaki dan anak-anak perempuan, mengapa hanya anak-anak perempuan saja yang ditutup dan dibatasi. Dia bersikap seperti itu (menanyakan) pertanyaan seperti itukepada nenek nya Yasmina yang tidak bisa menjawab karena itu adalah terlalu berbahaya untuk nya. Sejak dia kecil, Mernissi telah dilibatkan dalam pergolakan pemikiran nasional dan menumbuhkan pertanyaan-pertanyaan liar sebagai contoh pada batas tertentu memaksakan antara anak-anak lelaki dan anak-anak perempuan. Si kecil Mernissi bertanya, jika ada persetujuan batas antara anak-anak lelaki dan anak-anak perempuan, mengapa hanya anak-anak perempuan saja yang ditutup dan dibatasi. Dia bersikap seperti itu (menanyakan) pertanyaan seperti itukepada nenek nya Yasmina yang tidak bisa menjawab karena itu adalah terlalu berbahaya untuk nya.

Pada waktu itu dia juga mempunyai suatu hubungan ambivalen dengan agama, dalam kaitan dengan perbedaan dan tensi (pertentangan) antar perspektif Alqur'an [yang] dia persepsikan dalam sekolah Alqur'an dan apa diajar oleh nenek nya. Dia diajar dengan keras di sekolah di mana dia harus menghafal Alqur'an setiap hari. Dia secara konstan dicaci maki, diteriaki dan dipukul ketika dia melakukan kesalahan. Dengan begitu dia memandang agama sebagai sesuatu yang menakutkan.

Di sisi lain, Mernissi kecil merasakan kecantikan agama melalui nenek nya Yasmina, yang membimbing nya ke arah sisi agama yang puitis. Nenek nya sering menceritakan cerita tentang haji nya dan dengan antusias menceritakan kepada Mernissi tentang Mecca Dan Medina. Dia secara konstan membicarakan tentang Medina dan mengabaikan kota besar lain seperti Arafah Dan Mina. Hal ini banyak mempengaruhi Mernissi yang membuatnya terobsesi dengan Medina.

Mernissi menyimpan sikap ini selama bertahun-tahun. Baginya, Alqur'an tergantung pada perspektif kita dan pada persepsi kita itu berangkat. Ayat-ayat yang kudus ini bisa menjadikan gerbang untuk lepas dari atau sebagai rintangan. Baginya, Alqur'an dapat memimpin kita ke arah mimpi atau merusak ketabahan kita.

Sementara itu, Ibu Mernissi selalu mengajarinya bagaimana cara bertindak dan membawa dirinya sebagai perempuan: " kamu perlu belajar bagaimana cara sorak dan protes sama halnya kamu belajar bagaimana cara berjalan dan berbicara." Sebagai contoh, dia menceritakan kepadanya cerita bagaimana perempuan harus bertindak dengan bijaksana dan dengan bijak. Dia sering menceritakan kepadanya cerita Seribu satu Malam. Mengenai Sultan yang sangat gemar akan cerita. Suatu ketika, Sultan Nebuchadnezzar menemukan isteri nya yang sedang berhubungan sex dengan pengawal nya. Ia sangat marah dan membunuh mereka berdua. Setelah itu Ia membenci wanita-wanita dan membawanya kepada kebiasaan yang tidak baik, menikah perempuan pada suatu malam dan kemudian membunuh nya di hari berikut nya. Hal Itu secara terus menerus terjadi dan mendorong kematian banyak perempuan. Kebiasaan ini akhirnya dihentikan oleh seorang anak perempuan bernama Scheherazade yang menaklukannya dengan cerita nya sehingga Sultan selalu menunda rencana nya untuk membunuh nya.

Sang Ibu secara teratur menceriterakan kebijaksanaan. Meskipun demikian, kita perlu menyoroti bagaimana anak perempuan kecil itu bertanya: " Bagaimana mungkin kita belajar bagaimana cara ceritakan sebuah cerita yang menyenangkan Raja itu?" Sang Ibu, seolah-olah dia sedang bertemu dengan dirinya, berkata bahwa kehidupan merindukan tugas seorang perempuan. Mernissi mengakui bahwa nenek dan ibu nya itulah yang mendukung nya dalam mengusahakan suatu pendidikan lebih tinggi dengan demikian dia bisa mandiri.

Ketika Mernissi teenager (berumur belasan), dia mulai mendapatkan pelajaran religius. Dia menemukan pelajaran religius itu menyakitkan hatinya :

"….. Beberapa Haditss (tradisi kenabian) berasal dari Kitab Bukhari Yang diberitahu oleh para guru menyakiti aku. Mereka menyatakan bahwa Nabi berkata: " Anjing, Keledai Dan Perempuan akan menghalangi/menghambat doa seseorang kapan saja mereka lewat di depan nya, yang tiba-tiba memutuskan antara orang yang berdoa itu dengan kiblah." Aku terkejut mendengar haditss pendek seperti itu dan tidak pernah mengulangi nya dengan harapan diam akan menghapus Haditss ini ke luar dari pikiran ku. Aku bertanya, " Bagaimana mungkin Nabi berkata seperti itu Haditss yang sangat menyakiti aku... bagaimana bisa Muhammad yang terkasih menyakiti anak perempuan kecil yang sedang dalam perumbuhan, yang sedang mencoba untuk membuat dia sebagai pilar/sandaran/role of model dari mimpi romantis nya." ( Perempuan di dalam Islam, p. 82)

Mernissi mengalami suatu pergolakan di dalam pikirannya. Namun di samping jasa nasionalis yang mengijinkan para perempuan untuk mendapatkan pendidikan, Mernissi mengakui bahwa banyak gagasan Nasionalisme Arab yang masih belum terselesaikan. Poligami waktu itu belum dilarang, perempuan tidak bisa mencapai status yang sama (equal) dan demokrasi belum mapan di Dunia Arab.

Saat ini, Mernissi telah memperoleh s2 (master) nya dalam bidang politik dari Universitas Muhammad V di Rabat, Maroko, dan s3 / Phd dari Universitas Brandeis di Amerika tahun 1973. Disertasi nya, Beyond the Veil (Di luar Selubung), menjadi suatu buku pelajaran dan suatu acuan kunci di Barat tentang perempuan dan Islam.

Dan pada saat ini, dia bekerja sebagai seorang pemberi ceramah/ dosen Sosiologi pada Universitas Muhammad V Rabat di mana dia lulus. Dia terkenal sebagai Muslimah Pejuang hak wanita di Afrika Utara dan seorang aktifis terkemuka di Dunia Islam.

Pemikiran dan Karya Fatima Mernissi


Aku ingatkan bahwa Karya Mernissi berasal dari pengalaman individu nya yang mendorong nya untuk melakukan riset historis tentang berbagai hal yang sudah mengganggu pemahaman religius nya. Sebagai contoh, di buku nya The Veil and Male Elite yang kemudian ia revisi kembali menjadi Women and Islam: A Historical and Theological Enquir (Wanita-Wanita Dan Islam: Suatu Enquir mengenai agama Dan histories), penyelidikan nya tentang teks Alqur'an yang suci dan Haditss didasarkan pada pengalaman individu nya, perihal kejadian kasus Haditss pembenci wanita yang menyamakan posisi seorang wanita dengan anjing dan keledai itu .

Kesedihan Mernissi menjadi lebih dalam saat dia mendengar tentang Haditss mengenai kepemimpinan wanita. Motivasi nya untuk menyelidiki Haditss semacam itu dengan serius dipicu oleh Haditss yang diucapkan oleh seorang pedagang di pasar yang menafikan kepemimpinan wanita. Dikejutkan oleh pertanyaan nya, pedagang itu mengutip Haditss yang mengatakan bahwa " tidak ada keselamatan di dalam masyarakat yang dipimpin oleh wanita." Bagi nya, hal ini menandakan bahwa Haditss-haditss di alamatkan kepada komunitas masyarakat muslim dan oleh karena itu kepemimpinan wanita masih dapat dibantah/ diperdebatkan di samping kasus Benazir Buttho yang menjadi perdana menteri Pakistan dan di samping fakta bahwa Alqur'an membahas kepemimpinan Ratu Bilqis.

Dia juga consern dengan perihal lain: hijab. Topik hijab telah mendominasi karier intelektual nya. Hujab, adalah sebuah instrumen pembatasan, pemisahan dan pengasingan yang digunakan untuk menjaga wanita-wanita ke luar dari area publik. Baginya, Hijab berarti pemisahan dan digunakan sebagai suatu medium pernyataan heirarchy antara para penguasa dan masyarakat.

Dia mengkomunikasikan pemahaman nya melalui penafsiran Alqur'an dan Haditss dan melalui riset historis dan analisa kemasyarakatan. Gol nya adalah untuk menyampaikan sebuah penafsiran alternatif melalui bukunya The Forgotten Queen in Islam (Ratu yang terlupakan dalam Islam) dan Islam and Democracy (Islam dan Demokrasi). Di dalam karya-karyanya ini dia mencoba untuk menunjukkan bahwa cacat di dalam Pemerintah Arab tidaklah inheren (yang tidak bisa dipisahkan) dengan pengajaran religius, tetapi ada kaitannya dengan manipulasi pengajaran religius para penguasa untuk kepentingan mereka sendiri. Meskipun demikian, Mernissi mempertahankan Negara-Negara Arab ketika mereka difitnah oleh pers barat ( lihat Islam Dan Demokrasi p. 26).

Dalam kebanyakan karya nya, dia mencoba untuk menggambarkan bahwa pengajaran religius dapat dengan mudah digerakkan dan untuk alasan itu, dia percaya bahwa tekanan (kepada) perempuan bukanlah bagian dari pengajaran Islam yang sesungguhnya. Itulah mengapa dia hati-hati untuk tidak menentang tradisi suci. Kebanyakan dari artikel nya mengenai perempuan menyatakan masalah-masalah ini. Kita dapat lihat ini, sebagai contoh, di dalam buku nya Rebellion's Women and Islamic Memory (Pemberontakan para Wanita Dan Memori Islam), ( London& New Jersey: Zed Buku, 1996).

Kesimpulannya, artikel-artikel nya kaya akan analisa sosiologi kemasyarakatan. Dalam karya-karyanya tersebut di atas dan dalam disertasinya, Beyond the Veil (Di luar Selubung), dia tulis secara rinci tentang riset nya atas Perempuan Maroko dan tentang batas seksual yang ditujukan pada perempuan. Meskipun demikian, perjuangan intelektual dan pengalaman nya dapat dilihat sebagai wakil/contoh masalah/problem muslim secara umum.
Anda baru saja membaca artikel yang berkategori Artikel dengan judul Profil Serta Karya Fatima Mernissi. Anda bisa bookmark halaman ini dengan URL http://tulisendw.blogspot.com/2010/06/profil-serta-karya-fatima-mernissi.html. Terima kasih!
.::Artikel Menarik Lainnya::.